Arsip Kategori: Perhitungan Persen (%)

Perhitungan Persen

Standar

PERHITUNGAN PERSEN (%)

Perhitungan persen (%) sering digunakan sehari-hari.  Misalnya dalam perhitungan :

  1. Untung, rugi, dan potongan harga pada jual beli.
  2. Bunga tabungan atau simpan pinjam di bank atau koperasi.
  3. Berat bruto dan netto dari suatu barang.

Perhitungan Untung Rugi

Seorang penjual memperoleh keuntungan jika menjual barang dengan harga lebih tinggi dari pembeliannya.

Untung          :  harga penjualan  >  harga pembelian

Seorang penjual mengalami kerugian jika menjual barang dengan harga lebih rendah dari pembeliannya.

Rugi                 :  harga penjualan < harga pembelian

RUMUS

  Untung          =  harga penjualan – harga pembelian

  Rugi                 =  harga pembelian – harga penjualan

  Harga penjualan        =  harga pembelian  +  untung

  Harga penjualan        =  harga pembelian   –  rugi

Contoh :

1.  Pak Ali membeli ayam dengan harga Rp. 18.000,-.  Bebererapa hari kemudian ia menjual ayam itu dengan harga Rp. 20.000,-.

a. Untung atau rugikah Pak Ali ?

b. Berapa untung atau ruginya ?

Jawab :

a. Harga penjualan     =  Rp.  20.000,-

Harga pembelian        =  Rp.  18.000,-

Harga penjualan > harga pembelian maka Pak Ali memperoleh untung.

b. Besar keuntungan = Rp. 20.000  -  Rp. 18.000  =  Rp. 2.000,-

2.  Sigit membeli beras 150 kg seharga Rp. 750.000,-.  Beras itu kemudian dijual dengan keuntungan 10 %.  Hitunglah :

a. besar keuntungan yang diperoleh?

b. harga jual per kg?

Jawab :

a.  Harga pembelian 150 kg beras    =  Rp.  750.000,-

Keuntungan                                         =  10 %

Keuntungan   =  10 %  x Rp.  750.000 =  Rp.  75.000,-

b.  Harga penjualan   =  Rp. 750.000  +  Rp. 75.000 =  Rp. 825.000 (seluruhnya) =  Rp. 825.000 / 150 kg

=  Rp.  5.500 per kg

Perhitungan Bunga

Bunga adalah keuntungan yang diberikan bank kepada nasabah dalam jangka waktu tertentu.

RUMUS

Bunga (dalam Rp) =  Bunga dalam % / 100   x   Modal

Bunga (dalam %)   =  Bunga dalam Rp / 100  x  Modal

Contoh

1.  Andi menabung di bank sebesar Rp. 200.000,- dengan bunga 8 % per tahun.

Berapakah :

a. bunga selama 1 tahun?

b. uang Andi setelah menabung selama 1 tahun?

Jawab :

a. Modal         =  Rp. 200.000,-

Bunga              =  8 %

Bunga              =  8 %  x  Rp. 200.000 =  Rp. 16.000

b. Uang Andi setelah menabung selama 1 tahun

= Rp. 200.000  +  Rp. 16.000

=  Rp. 216.000

Perhitungan Bruto, Netto, Tara

Bruto adalah berat benda dengan bungkus (berat kotor)

Netto adalah berat benda tanpa bungkus (berat bersih)

Tara adalah berat bungkus (selisih antara bruto dan netto)

Contoh :

Berat kecap dan botolnya   di nyatakan sebagai bruto

Berat kecap di nyatakan sebagai  netto

Berat botol di nayatakan sebagai  tara

RUMUS

Bruto  =  Netto  +   Tara

Netto  =  Bruto   -   Tara

Tara    =  Bruto   -   Tara

Tara dalam persen     =  t a r a  x  100 %

                                                     netto

Contoh

1.  Bibi membeli gula pasir satu karung.  Pada karung tertulis 80 kg dan tara 5 %.  Hitunglah nettonya !

Jawab :

Tara 5 % dari 80 kg     =  5 %  x  80 kg =  4 kg

Netto =  80 kg  -  4 kg =  76 kg

2. Pada karung terigu tertulis bruto 60 kg dan netto 58,5 kg.

a. Berapa taranya ?

b. Berapa persen taranya ?

Jawab :

Tara   = bruto – Netto

=  60 kg -  58,5 kg

=  1,5 kg

Tara  =  1,5/60  x  100 % =  2,5 %